Proposal Piala Dunia dua tahunan FIFA mungkin cacat, tetapi itu akan mengatasi ketidaksetaraan di antara negara-negara sepak bola

“Ini semua tentang uang.” Anda mungkin pernah mendengar kritik dari FIFA yang diusulkan dua tahunan Piala Dunia membuat poin yang sangat, dan coba tebak? Ini sebagian besar. Dan, dari sudut pandang FIFA, tidak ada yang salah dengan itu. Misi inti mereka secara harfiah adalah “mengembangkan permainan, menyentuh dunia, membangun masa depan yang lebih baik.”

Semua hal itu membutuhkan uang atau, paling tidak, jauh lebih mudah dilakukan dengan uang. Dana FIFA – sebagian besar Program Teruskan – adalah satu-satunya sumber pendapatan bagi mayoritas federasi di seluruh dunia, dan karena Piala Dunia pada dasarnya adalah satu-satunya sumber pendapatan FIFA untuk mendanai federasi anggotanya, mengapa mereka tidak mau? memiliki dua kali lebih banyak Piala Dunia per siklus empat tahun?

– Cara kerja kualifikasi Piala Dunia 2022 di seluruh dunia

Saya punya rekan yang suka mengatakan “FIFA akan FIFA,” dan dia benar. Mengeluh tentang FIFA yang ingin menciptakan lebih banyak kompetisi untuk menciptakan lebih banyak pendapatan sehingga mereka dapat mendistribusikan lebih banyak uang kepada anggotanya seperti mengeluh tentang serikat pekerja yang menginginkan lebih banyak gaji dan kondisi kerja yang lebih baik, atau seperti dana ekuitas swasta yang memeras aset untuk memaksimalkan keuntungan. atas nama klien mereka. Anda dapat menyebutnya keserakahan atau nafsu untuk kekuasaan atau apa pun yang Anda suka, tetapi itu benar-benar berada dalam kendali mereka. Dan, sejujurnya, itu selaras dengan kepentingan asosiasi anggota mereka.

Sekitar dua pertiga negara anggota FIFA tidak memiliki liga pria profesional, dan banyak dari sepertiga lainnya yang memiliki liga pro menawarkan fasilitas, upah, dan kondisi kerja yang lebih dekat dengan Liga Dua di Inggris daripada Liga Premier atau LaLiga. Negara-negara ini merasa mereka tidak dapat mengandalkan permainan klub untuk tumbuh secara organik — peta jalan yang membangun permainan di Eropa dan Amerika Selatan — karena mereka terlalu jauh di belakang. Di dunia yang terglobalisasi, banyak sponsor dan penyiar lebih suka menghabiskan uang untuk produk yang sudah mapan daripada apa pun yang ada di depan pintu mereka sendiri.

2 Terkait

Lain kali Anda menonton pertandingan Liga Premier, perhatikan berapa banyak sponsor yang datang dari luar bukan hanya Inggris, tetapi juga Eropa Barat. Atau pertimbangkan fakta bahwa bahkan di ekonomi terbesar dunia, Amerika Serikat, hak siar liga profesional lokal teratas (Major League Soccer) bernilai lebih rendah daripada Liga Premier, La Liga Spanyol, dan Serie A Italia. Apa federasi ini? lihat apakah uang di negara mereka sendiri mengalir melalui sponsor dan penyiar ke liga-liga besar Eropa, dan mereka bertanya pada diri sendiri: bagaimana mereka bisa bersaing jika bahkan bisnis lokal mereka lebih suka membuang uang ke liga yang sudah kaya di belahan dunia?

Di sinilah Anda mungkin tergoda untuk mengatakan: “Ini adalah ekonomi global, tutup mulut dan tangani.” Cukup adil, tetapi jangan heran jika FIFA, yang kekuatannya berasal dari 211 anggota mereka, mungkin memutuskan untuk memenuhi apa yang diinginkan mayoritas asosiasi anggota mereka: lebih banyak peluang untuk memainkan pertandingan kompetitif dan menghasilkan uang untuk permainan di negara mereka sendiri. .

Sekarang adalah saat yang tepat untuk mencatat bahwa saya tidak mendukung rencana Piala Dunia dua tahunan yang diusulkan Arsene Wenger. Saya pikir ada beberapa elemen bagus untuk itu, seperti mengurangi jumlah jeda internasional per tahun dari lima menjadi tiga (atau bahkan dua, dalam versi yang lebih radikal), mengurangi jumlah kualifikasi Piala Dunia, memperkenalkan periode istirahat wajib setelah musim panas. kompetisi. Ada juga beberapa yang saya tidak begitu suka, seperti fakta bahwa mereka tiba-tiba menjadi kabur ketika datang ke Piala Dunia Klub yang diperluas dan di mana itu akan duduk di kalender, seperti fakta bahwa turnamen internasional besar setiap tahun mungkin mencopot sponsor dan perhatian untuk permainan wanita, dan bahkan dengan waktu istirahat, kita berisiko membuat sekelompok kecil pemain bekerja terlalu keras di posisi teratas.

FIFA ingin melihat Piala Dunia yang lebih teratur dan tidak sulit untuk memahami alasannya. Tapi jangan biarkan motivasi mereka mengaburkan fakta bahwa perubahan itu diterima. FIFA/FIFA melalui Getty Images

Sementara kami melakukannya, saya juga tidak suka cara ini dilakukan — dengan menugaskan (atas permintaan Arab Saudi) studi kelayakan dengan sangat sedikit detail, dan mengirim Wenger ke seluruh dunia untuk mengkhotbahkan Injil Piala Dunia dua tahunan. tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan pemangku kepentingan lain seperti konfederasi, liga, dan pemain. Rasanya seperti permainan kekuatan, dan mungkin tidak mengejutkan bahwa UEFA, CONMEBOL, FIFPro (serikat pemain global), Forum Liga Dunia, Asosiasi Klub Eropa dan sejumlah badan lain telah menentangnya.

Bayangkan pasangan Anda memberi tahu Anda bahwa mereka telah membuat rencana untuk menjual rumah Anda dan pindah ke van kemping tanpa memberi tahu Anda: “Sayang, saya sudah membuat rencana untuk menandatangani dokumen minggu depan, tapi jangan khawatir, saya benar-benar peduli apa yang Anda pikirkan juga … sebenarnya, Anda dapat membantu saya memilih RV yang akan kita tinggali selama sisa hidup kita. Maka tidak mengherankan, mengingat cara hal itu terjadi dan dihadapkan pada apa yang tampak seperti fait accompli — Wenger melangkah lebih jauh dengan mengatakan dia berharap semua ini akan disetujui pada bulan Desember — bahwa Presiden UEFA Aleksander Ceferin telah melayangkan rencana untuk memboikot acara dua tahunan. Piala Dunia.

r678044 1296x729 16 9

Baca semua berita dan reaksi terbaru dari penulis senior ESPN FC Gabriele Marcotti.

Saat ini, sepertinya permainan ayam, dan seperti yang sering terjadi, itu mungkin berakhir dengan semacam kompromi jam ke-11. Jam terus berdetak, karena Kalender Pertandingan Internasional – Nota Kesepahaman global antara klub, liga, asosiasi, konfederasi dan FIFA yang mengatur saat pertandingan dimainkan – berakhir pada 2024 dan untuk menghindari mendatangkan malapetaka (dan kerugian finansial, karena ada sponsorship dan kontrak hak media yang akan ditandatangani), kesepakatan yang realistis harus sudah ada pada saat ini paling lambat tahun depan.

Namun, hal yang perlu diingat adalah bahwa setiap pemangku kepentingan memperhatikan kepentingan anggotanya. FIFA mendorong ini karena kepentingan mayoritas negara FIFA (mayoritas dalam jumlah, bukan mayoritas dalam hal uang yang mereka hasilkan untuk permainan). Ini terbukti dengan fakta bahwa CONCACAF dan Konfederasi Sepak Bola Asia mengatakan mereka “terbuka” untuk proposal tersebut. Begitu juga konfederasi Afrika sementara, sejauh yang saya tahu, Konfederasi Sepak Bola Oseania – dan 11 anggota penuh FIFA mereka – dengan senang hati berbicara.

UEFA dan CONMEBOL — orang-orang yang mengendalikan sebagian besar produk yang diinginkan (dan menguntungkan) — bertindak demi kepentingan pemangku kepentingan mereka. FIFPro dan liga-liga domestik melakukan hal yang sama, yang jika dipikir-pikir, memang seharusnya begitu: kepentingan khusus mempertahankan tambalan mereka.

Tapi masalah utama tidak akan hilang. Permainan ini sangat populer di seluruh dunia, tetapi uang mengalir sebagian besar ke dua benua dan, di dalamnya, ke segelintir negara di dua benua itu (dan, di dalamnya, beberapa klub, semuanya di Eropa barat). Dan itu bukan hanya ketimpangan pendapatan; itu adalah ketidaksetaraan kesempatan, pembangunan, jalur menuju pertumbuhan.

Tergantung di mana Anda secara politik, Anda mungkin atau mungkin tidak melihat masalah dengan ini. Tidak apa-apa, tapi jangan salahkan FIFA untuk mengatasi hal ini dan menunggangi narasi “kaya vs. miskin”. Sementara rencana mereka mungkin memiliki kekurangan, sementara cara mereka mendorongnya salah dan, mungkin, kepentingan pribadi utama mereka tidak murni altruistik (dalam sepak bola seperti dalam politik, jika Anda mengendalikan dompet, Anda mengendalikan dunia. , dan jika Presiden FIFA Gianni Infantino dapat mengontrol pot uang yang lebih besar, maka dia menjadi lebih kuat), mereka menanggapi apa yang mereka pikirkan mayoritas anggota mereka — khususnya, anggota yang lebih miskin dan kurang berkembang yang mengatakan mereka ‘menderita sebagai akibat dari status quo — ingin.

Jadi ya, FIFA akan menjadi FIFA dan sementara beberapa badan pengatur sepak bola memiliki reputasi yang baik — tiga presiden permanen terakhir CONMEBOL (Nicolas Leoz, Eugenio Figuereido dan Juan Angel Napout) semuanya dituduh korupsi dan dilarang bermain, empat presiden terakhir dari CONCACAF (Jack Warner, Lisle Austin, Alfredo Hawit, Jeffrey Webb) semuanya didakwa dilarang, seperti juga dua presiden terakhir CAF (Issa Hayatou dan Ahmad Ahmad), Oceania (Reynald Temarii, David Chung) dan presiden terakhir dari AFC (Mohamed bin Hammam) dan UEFA (Michel Platini) — nama FIFA, seperti yang diakui Infantino sendiri, masih “beracun” bagi banyak orang, itulah yang terjadi ketika enam tahun lalu Anda hampir ditetapkan sebagai “organisasi kriminal” oleh Departemen Kehakiman AS.

Tapi itu tidak berarti bahwa, dengan mengadvokasi atas nama anggota mereka yang lebih miskin — yang kebetulan mayoritas — mereka tidak melakukan pekerjaan mereka. Dan advokasi itu saja tidak bisa menjadi alasan untuk menentang rencana yang mereka usulkan.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *